5 Hal yang Perlu Orangtua Lakukan untuk Berperan Dalam Perkembangan Anak


Orangtua wajib tahu hal ini

Pertumbuhan anak menjadi remaja sangat begitu cepat. Banyak perubahan sifat, karakter dan kebiasaan yang pastinya anda sebagai orang tua harus tahu itu mengarah kepositif atau negatif. Jika sudah begini lakukan hal ini agar tidak menyesal kedepannya ...

Jika Anda saat ini punya anak yang sudah menginjak usia remaja, pasti mengalami problem dalam hal pendampingan.

Terlebih dengan perkembangan zaman, semua serba berubah. Apalagi adanya media sosial, sang anak pasti lebih sibuk sendiri dengan dunianya. Untuk bercerita dengan orangtua pasti sudah jarang.

Bahkan ada banyak anak usia remaja menjaga jarak. Terutama jika sudah menyangkut privasi tentang aktifitas sehari-hari yang mereka anggap penting, justru tidak dibicarakan dengan orangtua.

Menjelang masa remaja awal (13-16 tahun), anak-anak akan mengalami kondisi di mana kehidupan terasa bebas, rasa penasaran yang tinggi terhadap hal-hal baru, meningkatnya fungsi seksualitas dan dorongan emosi yang tidak stabil.​

Terhadap hal tersebut, peran orang tua menjadi sangat penting terutama sebagai agent of control bagi perilaku mereka.

5 Hal yang Dapat Dilakukan Orangtua untuk Menyikapi Anak Dimasa Remaja.

1. Menjalin komunikasi dua arah

Sebagai orang tua, Anda tidak selamanya tahu apa yang anak inginkan dan lakukan pada pergaulannya.

Apalagi sebagai remaja awal (adolescence) yang memiliki banyak keinginan. Namun Anda tidak usah khawatir tentang hal tersebut, menjalin komunikasi dua arah adalah solusi terbaik untuk mengetahui sebagian besar hal tentang mereka.

Berilah kesempatan buat mereka untuk bercerita dan mencurahkan isi hatinya, karena remaja cenderung suka bercerita dibanding mendengarkan.

Setelah mereka bercerita, Anda sebagai pendengar bisa sedikit demi sedikit memberikan masukan dengan nada bercerita pula. Hal itu agar mereka tidak merasa seperti dihakimi atau dinasihati.

2. Bekerja sama dengan guru

Bagi orangtua yang mempunyai sedikit waktu untuk bisa berkomunikasi intensif dengan anak, guru di sekolahan menjadi solusi.

Artinya orangtua bisa memberikan otoritas kepada sekolah untuk bisa mendidik dan mengarahkan anaknya dengan kesepakatan tertentu.

Baca juga: 10 Gaya Belajar Mahasiswa, dari Nongkrong di Kafe sampai Dengar Musik Dengan adanya kesepakatan antara orangtua dan guru, maka pihak sekolah atau guru akan lebih leluasa untuk mengatur dan mengontrol perilaku si anak remaja.

3. Hilangkan persepsi "Pacaran Adalah Penyemangat Belajar"

Saat ini, maraknya perilaku pacaran berlebihan di kalangan pelajar seringkali karena alasan, "pacaran adalah penyemangat belajar".

Sebenarnya itu suatu pembohongan kepada publik, karena tidak ada sejarah yang mengatakan "pelajar sukses berkat pacaran di sekolah". Mungkin yang relevan adalah "pelajar stress berkat pacaran di sekolah".

Mengapa demikian? Pacaran di sekolah bukannya membuat semangat si anak, hal itu malah justru akan membuat mereka tidak fokus pelajaran karena terlalu memikirkan si pacar.

Apalagi jika keduanya pada suatu saat memutuskan hubungan, semua bisa menjadi berantakan dan muncul masalah baru.

4. Kenalkan anak pada ajaran, norma dan nilai agama

Memperkenalkan norma dan nilai agama menjadi hal penting dalam membentengi remaja dari pergaulan yang melampaui batas.

Sebab dalam agama, ada batasan-batasan yang mengatur bagaimana etika bergaul dan bersosialisasi dengan orang lain, terutama lawan jenis.

Memperkenalkan anak pada ajaran agama juga dapat memberikan kesibukan positif bagi mereka seperti rajin salat, mengaji, atau berdoa dan berorganisasi sosial keagamaan.

Sedangkan memperkenalkan mereka pada norma dan nilai agama dapat membatasi mereka dalam berperilaku

5. Batasi menonton TV dan Handphone

Maraknya acara TV yang tidak mendidik menjadi tantangan besar bagi orang tua. Ditambah lagi dengan kemudahan akses dunia maya yang berdampak positif atau negatif.

Apalagi remaja yang mempunyai alat komunikasi canggih (smartphone) bisa dipakai untuk melihat content dewasa yang seharusnya bukan konsumsi mereka.

Bahkan tanpa harus dicari, tawaran-tawaran tentang konten-konten dewasa sudah banyak bertebaran.

Hal tersebut menjadi kewajiban tambahan orangtua untuk selalu bisa memberikan pengawasan bagi anak remaja mereka (termasuk mengecek penggunaan media sosial). Terutama tentang apa yang mereka tonton dan komunikasikan dengan orang lain di dunia maya.

Sebab, jejak digital akan sulit untuk dihapus. Dengan hal-hal tersebut diharapkan orangtua akan lebih bisa mengarahkan anak remaja mereka.

Remaja-remaja sekarang adalah calon pemimpin masa depan bangsa. Maka sudah menjadi tugas bersama untuk bisa membekali mereka dengan hal-hal positif dan pendampingan yang cukup, seiring dengan arus globalisasi yang memudahkan segala hal untuk dilakukan.